Lontong Balap Pak Gendut; Kuliner Khas Surabaya yang Legendaris

Minggu, Januari 08, 2017
Saya sudah beberapa kali berkunjung ke Kota Surabaya. Meski belum dapat mengunjungi tempat wisata yang ada di sana, namun saya sudah sempat mencicipi beberapa kuliner khas nya. Salah satu yang cukup legendaris adalah Lontong Balap Pak Gendut yang ada di Jl. Kranggan No 60. Kedua teman saya Gabby & Alysa lah yang menemani & merekomendasikannya untuk saya cicipi saat berburu kuliner di Kota Pahlawan ini.

Lontong Balap Pak Gendut Surabaya
Lontong Balap Pak Gendut

Sebuah kios sederhana dengan spanduk MMT besar bertuliskan "Lontong Balap Pak Gendut Asli" nampak ramai dibandingkan kios-kios sekitarnya. Di sinilah tempat lontong balap yang populer dan sudah ada sejak 1956 tersebut. Beberapa kios di sekitarnya terlihat menawarkan menu yang sama meski tak seramai kios Pak Gendut ini. Seorang pria yang tidak gendut  duduk di depan meja dengan 2 gentong besar di sebalah kanan dan kirinya menyambut tamu yang datang. Kemungkinan ia adalah anak dari Pak Gendut yang meneruskan usaha lontong balap nya ini. Dengan sigap, ia meracik 3 porsi lontong balap pesanan kami. 

Lontong Balap Pak Gendut Surabaya
Lontong Balap Pak Gendut
Lontong Balap Pak Gendut Surabaya
Lontong Balap Pak Gendut
Banyak versi tentang asal usul dan sejarah nama lontong balap sendiri. Salah satunya ada yang menyebutkan bahwa dahulu untuk berjualan lontong balap, kemana-mana menggunakan gentong besar yang dipikul. Karena berat, jalannya harus cepat-cepat seperti orang yang sedang balapan. Benar tidaknya, entahlah.

Lontong Balap Pak Gendut Surabaya
Lontong Balap Pak Gendut
Lontong Balap Pak Gendut Surabaya
Lontong Balap Pak Gendut Surabaya
Satu porsi lontong balap berisikan potongan lontong, tauge, tahu goreng, dan lentho. Lentho sendiri merupakan gorengan yang terbuat dari parutan singkong yang dicampur dengan kedelai dan bumbu kemudian digoreng. Beberapa bahan tersebut kemudian di siram dengan kuah, kecap, bumbu petis, dan ditaburi dengan bawang goreng. Menikmati lontong balap ini makin lezat jika ditambah sambal, dan  disantap bersama sate kerang serta es kelapa muda. Kata Alys, es kelapa muda tersebut dapat menetralisir jika alergi dengan sate kerang. Rasa yang tercipta dari perpaduan isian lontong balap ini sangat unik. Antara pedas, gurih, dan asin khas Jawa Timuran. Saya sendiri, berhubung lidah Jawa Tengah maka kurang begitu cocok karena merasa sedikit keasinan. Namun bagi yang suka makanan Jawa Timur saya pastikan sangat menyukainya. 

Satu porsi lontong balap ini bisa kita nikmati hanya dengan Rp12.000,- saja. Sangat terjangkau ya! Nah, jika kamu sedang berkunjung ke Kota Surabaya, tidak ada salahnya jika mencicipi salah satu kuliner khas Kota Pahlawan ini. 


Lontong Balap Pak Gendut
Buka : 07.00 - 22.00 WIB
Jl. Kranggan No. 60 Surabaya.
081931071101/085641232925


Baca juga :

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

26 comments

Write comments
Senin, 09 Januari, 2017 delete

jika dilihat dari porsinya, kayaknya bakal nambah nih pas nyoba lontong balap kemaren2 ituu. gak taunya malah kekenyangan satu porsi tsb -_-

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Baru denger ini. Ini kalau lontongnya di kemas pake karung goni yang dipotong2 pasti bakal jadi makanan khas yang lebih unik lagi ya :)"lontong balap karung "

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Wah mantaaap... Aku biasa mencicipi kayak gini kalau pas lagi dimadiun dan belinya lontong balap di madiun

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Aku agak kurang suka rasa petis, hehe..jadi kalo ada bumbu-bumbu petis gitu..mmm...

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Ada lauk khusus ga? telur, suwiran ayam aau apapun itu?
Atau harus nambah sendiri pakai sate usus/ati, dsb?

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Hahaha lontong emag gt sih, kyknya porsi kecil, tp padet bgt langsung bikin kenyang :D

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Sama ga tuh versi sby sm madiun :D

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Hahaha sama kak, aku jg kurang suka petis. hihihi

Reply
avatar
Senin, 09 Januari, 2017 delete

Gak ada... dikira lontong sayur. wkwkwk cm ada sate kerang itu aja sih, sm krupuk kalo ga salah :D

Reply
avatar
Selasa, 10 Januari, 2017 delete

wahhh,, kok buat lapar ya.. hahah

kalau di Medan adanya Mie Balap.

Reply
avatar
Selasa, 10 Januari, 2017 delete

Penasaran banget sama rasa lentho. Jujur aku baru tau olahan singkong jenis ini

Reply
avatar
Rabu, 11 Januari, 2017 delete

Seumur-umur belum pernah nyobain lontong balap. Trus jadi ngiler abis lihat foto diatas.. T.T

Reply
avatar
Rabu, 11 Januari, 2017 delete

Aduh jadi kangen banget ma lontong balap Sby nih :) Harus nyoba nih ke Pak Gendut. Biasanay cuma nyobaik yg di depan Unair Kampus B aja, haha..

Reply
avatar
Rabu, 11 Januari, 2017 delete

Mie balap? wah jd penasaran jg :D

Reply
avatar
Rabu, 11 Januari, 2017 delete

Rasanya gurih mba, biasanya pakai parutan kelapa jg sih.

Reply
avatar
Rabu, 11 Januari, 2017 delete

Hihihi catet dl aja kak, kalau ke Sby hrs hunting kuliner ini :)

Reply
avatar
Rabu, 11 Januari, 2017 delete

Harus coba yg Pak Gendut ini kak :D

Reply
avatar
Minggu, 15 Januari, 2017 delete

Kira-kira di sekitar Solo ada yang jualan nggak ya? Hahahaha... Masak musti ke Jawa Timur hihihi... Itu yang ditusuk sate kerangnya yak? jadi laparr... :D

Reply
avatar
Senin, 16 Januari, 2017 delete

Blm pernah nemu mas. Hihihi Cuss Sby aja skalian hayan2 :D

Reply
avatar
Selasa, 17 Januari, 2017 delete

Sate kerang nya selalu bikin kangen, mudik depan mesti mampir lagi kemari

Reply
avatar
Selasa, 17 Januari, 2017 delete

Hahaha Jawa Timur bgt ya kak :D

Reply
avatar
Kamis, 19 Januari, 2017 delete

Saya kira karena lontong tersebut pedasnya seharga cabe sekarang, jadi kalau makan harus balapan sama pedasnya.. hahaha

pernah nyoba mikul gentongnya itu mas? biar balapan sama yang jualan ntar, hehehe

Reply
avatar
Jumat, 20 Januari, 2017 delete

Wkwkwkwk ntar gentongnya jd 3 mas. Hahaha

Reply
avatar
Rabu, 25 Januari, 2017 delete

disini ada lontong balap, kalau ditempat saya medan ada mie balap

Reply
avatar
Selasa, 25 April, 2017 delete

Dijamin memang bikin nagih ini lontong. Btw, aku kemarin habis ke sana lho. Kapan main ke Surabaya lagi, kak?

Reply
avatar