Trip Mendadak Saat Duit Cekak? Ini Tipsnya!

Trip Mendadak Saat Duit Cekak? Ini Tipsnya!

Thursday, August 18, 2016 4 Comments
Sumber : google.com
Ada 2 type orang dalam melakukan sebuah perjalanan. Sebagian orang lebih suka berencana dan mempersiapkan segala sesuatunya jauh-jauh hari. Mulai dari tiket perjalanan, penginapan, dll. Hal ini dilakukan selain agar semua berjalan sesuai dengan rencana dan itinerary, juga untuk menekan biaya. Yang demikian ini biasa dilakukan oleh backpacker. Bahkan terkadang, tiket perjalanan dapat disiapkan setahun sebelumnya saat ada promo. Nah type kedua adalah type "go show". Type ini tak suka berencana dan serba dadakan. Tentunya tanpa itinerary yang jelas. Sedangkan untuk tiket perjalanan, penginapan, dll pun baru disiapkan sambil jalan. 

Soal kelemahan dan kelebihan, keduanya memiliki poin yang hampir sama. Type perencana misalnya, kelebihannya semua sudah terstruktur dan tersusun dengan rapi, termasuk juga soal budget. Namun, kelemahannya adalah ketika terjadi suatu hal tak terduga seperti penerbangan dibatalkan oleh maskapai, ada kepentingan mendadak, dll yang akan berpengaruh terhadap itinerary. Sedangkan untuk type dadakan lebih fleksible tanpa harus memikirkan soal itinerary. Kelemahannya, kehabisan atau sulit mendapat tiket dan penginapan. Sekalipun dapat pasti harganya terlampau lebih mahal, sehingga berpengaruh terhadap budget yang bisa membengkak. 

Saya sendiri type orang yang lebih suka berencana, namun tak jarang juga melakukan perjalanan dadakan. Seperti beberapa waktu lalu saya harus melakukan perjalanan dadakan ke Bali - Lombok, atau yang terakhir adalah saat mendapat undangan untuk menonton sebuah konser yang diselenggarakan di Sentul Bogor Jawa Barat. Sebenarnya ini bukan jarak yang begitu jauh dan bisa saya tempuh dengan banyak pilihan kendaraan umum seperti kereta, bus, ataupun pesawat. Permasalahannya selain waktu yang terlalu mendadak juga saat kondisi dompet sedang cekak. Duh!

Tapi dengan beberapa trik, ahirnya saya bisa menonton konser di Sentul Bogor dan menginap di hotel tak jauh dari lokasi. Selain itu saya masih bisa mampir ke Curug Leuwi Hejo. Tentunya dengan biaya yang amat sangat hemat. Lalu apa saja tips nya? Berikut tips ngetrip mendadak saat duit cekak versi www.lagilibur.com :

1. Pilih angkutan paling murah

Kemanapun tujuannya, pilihlah angkutan paling murah. Misalnya, untuk menuju Kota Bogor saya punya 3 pilihan; pesawat, bus, dan kereta api. Kereta api kelas ekonomi adalah pilihan paling murah, dan efisien. Permasalahannya adalah karena ini trip dadakan, sehingga kursi kereta ekonomi sudah pasti full boked. Nah, disini tipsnya adalah harus sabar untuk terus cek pergerakan kursi. Refresh setiap beberapa menit untuk mendapat kursi kosong. Biasanya, akan ada kursi kosong yang kemungkinan adalah kursi yang dibatalkan. Seperti saat itu saya mendapat tiket kereta bengawan yang hanya IDR 74k saja dari St Purwosari Solo ke St Pasar Senen. Sedikit sabar, dapat angkutan murah juga kan? ;)

*Pemilihan angkutan tentunya di sesuaikan dengan tujuan. Jika tujuan hanya bisa dituju dengan pesawat, maka tipsnya adalah pesan tiket via apps seperti Traveloka yang sering ada promo dan memberikan disc.

2. Cari penginapan murah / gratis

Ini dia salah satu manfaatnya banyak teman dimana-mana. Saat ngetrip di suatu tempat kita bisa mencari tumpangan untuk menginap. Atau di beberapa kota destinasi sekarang memiliki rumah singgah yang juga dapat di manfaatkan untuk menginap gratis. Jika tidak ada keduanya untuk menginap, solusi terakhir adalah cari penginapan. Tipsnya adalah cari penginapan yang dekat, mudah dijangkau dan harga yang murah tentunya. Untuk yang satu ini biasanya saya memanfaatkan apps Traveloka karena biasanya saya akan mendapat harga yang lebih murah dari harga aslinya. Seperti saat itu saya mendapat kamar di Green Sentul Indah Hotel & Resort hanya dengan harga sekitar IDR 200k saja, padahal harga asli kamar saya sekitar IDR 300k.

3. Kunjungi tempat wisata yang dekat & murah

Mengunjungi tempat wisata yang letaknya tak jauh dari penginapan adalah salah satu cara menghemat biaya transport. Apalagi jika tempat wisata tersebut tak begitu mahal untuk tiket masuknya. Saya sendiri misalnya, saat di Sentul tujuan utama saya adalah menonton konser di Sentul International Convention Center yang bisa di tempuh hanya sekitar 15 menit dari penginapan. Mumpung di Sentul, saya sempatkan juga untuk mengunjungi salah satu tempat wisata disini, yakni Curug Leuwi Hejo. Selain dekat juga cukup murah, cukup membayar IDR 5k saja untuk masuknya.

4. Share Cost

Share Cost sendiri salah satu cara yang sering dilakukan untuk menghemat biaya seperti biaya transport, penginapan, dll. Misalnya, sampai di kota tujuan kita dapat menyewa kendaraan dengan cara share cost bersama teman. Selain lebih murah, juga lebih efisien untuk berpindah tempat dibandingkan harus mencari angkutan umum. Sedangkan untuk penginapan, seperti yang saya lakukan saat di Green Sentul Indah Hotel, berhubung kamar saya double bad, maka saya share cost dengan teman sehingga saya cukup membayar setengahnya saja. Makin murah kan? ;)

5. Kurangi pengeluaran yang tak perlu selama trip

Yang sering terjadi saat trip adalah terkadang lapar mata untuk berbelanja. Yang harus dilakukan adalah mengendalikan keinginan tersebut untuk berhemat. Tipsnya; beli barang yang diperlukan, cari makan di tempat yang murah, dan beli oleh-oleh seperlunya. Saya sendiri biasanya jarang belanja barang, mencari makan hanya yang khas daerah tersebut, dan jarang membeli oleh-oleh.


Nah, demikian beberapa tips yang bisa dilakukan saat harus trip mendadak saat duit cekak versi www.lagilibur.com. Punya tips lainnya? Silahkan tulis di komentar. :)


Maraton Kuliner Bareng Komunitas Kuliner Solo di Double Decker Casual Dining

Monday, August 08, 2016 13 Comments
Minggu lalu, saya dan teman-teman dari Komunitas Kuliner Solo mengadakan sebuah acara kecil bertajuk "Maraton Kuliner". Acara ini sebenarnya hanya semacam kopdar (kopi darat) bersama teman-teman dari group Kuliner Solo yang kami gagas secara sederhana pada awalnya. Kebetulan Kak Maya Nirmala Sari selaku founder group tersebut mengajak beberapa teman lain untuk menjadi relawan kepanitiaan, termasuk saya. Mengingat saat ini ada sekitar 5.000 anggota di group tersebut, maka kami batasi untuk 50 peserta saja. Tak disangka, rencana yang awalnya hanya akan menjadi acara kopdar biasa, menjadi acara yang cukup meriah. Peserta yang awalnya kami batasi hanya 50 orang nyatanya menjadi 60 peserta yang terdaftar, itupun cukup banyak peserta yang terpaksa kami tolak karena keterbatasan tempat. Yang paling tak disangka, tak hanya penikmat kuliner saja yang berpartisipasi, namun banyak pebisnis kuliner dan media yang memberikan support pada acara perdana kami ini. Acaranya pun semakin meriah dengan banyak doorprise dari sponsor. Salah satunya adalah Double Decker Casual Dining yang kemudian menjadi tempat berlangsungnya acara kami.

Double Decker Casual Dining
Double Decker Casual Dining sendiri berada di Jalan Ir. Soekarno, Solo Baru. Saya semakin excited, karena selain bisa kopdar dengan anggota komunitas, kami juga bisa mencicipi 5 menu reguler dari DD sekaligus. Konsep acara ini sendiri memang "Maraton Kuliner" meski tidak maraton yang sesungguhnya, namun harus berpindah dari meja satu ke meja lain untuk mencicipi berbagai macam makanannya. Lalu, apa saja menu yang kami cicipi saat itu? Ini dia.

1. Chicken Quesadillas

 Chicken Quesadillas
Menu ini menjadi menu appetizer pertama yang kami cicipi. Quesadillas adalah sajian asal Meksiko yang terbuat dari tortila yang diisi dengan daging ayam, lettuce, keju mozarella serta disajikan dengan tomato salsa dan krim asam. Rasanya cukup bersahabat dengan lidah lokal, di bagian luar sedikit crunchy, dan semakin nikmat saat di colek dengan tomato salsa. Menu ini di bandrol dengan harga IDR 32.8k untuk non member dan untuk member IDR 26.8k.

2. Nacho's Mexicano


Nacho's Mexicano
Selanjutnya, di appetizer ke dua kami punya Nacho's Mexicano. Makanan ini juga berasal dari Mexico. Terbuat dari kripik tortilla dan disiram dengan keju cair. Makanan ini membuat beberapa orang kelabakan mencari air minum. Iyapz, Nacho's Mexicano terasa spicy dan membuat siapa saja memakannya akan kepedesan. Benar saja, karena di nacho's ini juga terdapat cabai mexico yang dikenal sebagai salah satu cabai terpedas di dunia. Hmm berani mencoba?

3. Chicken Finger


Chicken Finger
Menu ketiga, kami mencicipi Chicken Finger. Jangan tanya jari ayam yang mana yang di hidangkan. Karena nama chicken finger dipakai bukan karena terbuat dari jari-jari ayam melainkan daging fillet ayam yang biasanya diambil dari bagian dada, di potong dan di masak dengan seukuran jari. Rasanya hampir sama saja dengan fried chicken meski tak se crunchy tepung di fried chicken. Untuk penyajiannya, Double Decker menambah sedikit salad & mayonaise. Harganya? IDR 26.8k non member dan IDR 21.8k untuk member.

4. Pasta Rendang

Pasta Rendang
Bagi yang ingin menikmati makanan western namun dengan cita rasa lokal, ini salah satu pilihannya. Menu ini sesuai sekali dengan tagline Komunitas Kuliner Solo, yakni "Harmonisasi Kuliner Modern dengan Tradisional". Kita akan menikmati sajian kolaborasi antara pasta dengan rendang. Rasanya? Rendang banget, meski saat suapan pertama yang saya rasakan sangat familiar. Iyaps, rasanya mirip mie instan yang rasa rendang itu, meski tekstur sama taste nya beda. Pasta yang kenyal, dipadupadankan dengan bumbu rendang yang kaya rempah, dan daging sapi pilihan yang dimasak dengan pas. Jadi pasta rendang ini tak hanya rasa-rasa.

5. Burger Double Decker




Menu terakhir, kami mencicipi menu andalan double decker. Namun, burger yang kami pesan bukan burger combo melainkan burger dengan ukuran super. Secara fisik, burger DD ini tak jauh beda dengan burger pada umumnya. Namun yang membedakan adalah soal taste. Patty nya pun berbeda karena di olah dengan resep sendiri. Saat Cooking Demo, salah seorang chef dari DD menunjukkan cara pembuatan patty ini. Kematangan patty nya saya rasa pas, meski terlihat lebih tebal. Teksturenya pun tak begitu keras atau empuk. Makan 1 potong saja rasanya sudah sangat kenyang. Saya saja sedikit menyisakannya, tak sampai habis. (Eh, yang nyisa itu potongan kedua saya ding. Hihihi)


Burger DD
Selain menu diatas, masih banyak lagi menu lain yang patut di coba jika ingin menikmati kuliner dengan nuansa western di Kota Solo. Acara "Maraton Kuliner" ini sendiri sebenarnya tak hanya soal icip-icip saja. Namun juga ada sesi cooking demo, fashion show, dll. Untuk melihat keseruan acaranya silahkan lihat video berikut ini.



Oke, sampai jumpa di event Kuliner Solo selanjutnya!


Double Decker Casual Dining
Alamat: Jalan Ir. Soekarno, Solo Baru, Kec. Sukoharjo, Jawa Tengah
Telepon: (0271) 6727923
Jam buka: Setiap hari, pukul 11.00–01.00 WIB


Dirgahayu Indonesia Dari Gunung Merbabu

Monday, August 01, 2016 8 Comments
Moment hari kemerdekaan Indonesia yakni pada tanggal 17 Agustus biasanya dijadikan para pendaki untuk melakukan pendakian dan mengikuti upacara bendera di puncak. Konon, sensasi perayaan di puncak gunung rasanya berbeda dan membuat rasa nasionalismenya seakan berlipat. Beberapa teman pernah berkata, saat upacara di puncak gunung rasanya lebih kusyuk, bahkan beberapa orang lainnya terkadang menetekan air mata karena terharu. Nah, di blog post kali ini saya ingin menceritakan pengalaman pertama saya merayakan hari kemerdekaan di puncak Gunung Merbabu tahun lalu bersama teman-teman dari Komunitas Backpacker Joglosemar.

Merdeka!

Sore itu kami sudah berada di bascamp pendakian Selo. Meski sebenarnya molor cukup lama dari rencana. Yang awalnya kami jadwalkan untuk memulai pendakian sekitar jam 1 siang, menjadi jam 5 sore. Ini karena beberapa teman yang terlambat datang dengan berbagai alasan. Sebelum memulai pendakian, kami mengecek kembali barang bawaan kami sambil kembali repacking carrier agar lebih nyaman  dibawa. Tak lupa sedikit briefing & doa bersama agar pendakian berjalan dengan lancar. Dan pendakian sore itu pun kami mulai.

Pintu masuk jalur Selo
Briefing & Doa bersama sebelum pendakian
Pendakian awal kami cukup mulus, tak ada kendala yang berarti. Track yang kami lalui cukup landai, meski kanan dan kiri kami semak dan pepohonan, bahkan terdapat pula jurang. Untunglah hari belum gelap, sehingga menjadi awal yang baik bagi kami yang masih newbie. Beberapa kali kami sempat intirahat untuk mengatur nafas, dan menikmati perbekalan. Sesekali ada gurauan dan curhatan setiap ada kesempatan. Ini salah satu alasan yang membuat saya nyaman saat jalan dengan teman-teman dari Backpacker Joglosemar. Puncak bukan menjadi tujuan yang utama, sehingga kami cukup senang untuk menikmati proses perjalanan. Sekitar 3 jam pendakian, kami sampai di post 1.

Di post 1 kami sempat istirahat sejenak, sambil saling sapa dengan rombongan pendaki lainnya. Hal yang menyenangkan dalam sebuah perjalanan adalah menemukan teman baru. Oh iya, sejak awal pendakian, rombongan kami bertambah 2 orang, mereka adalah mahasiswa asal kota Jogjakarta dan ikut bergabung dengan rombongan kami. Udara semakin terasa dingin. Kami pun kembali melanjutkan pendakian. Kata beberapa teman pendaki, salah satu cara untuk mengatasi dingin di atas gunung saat pendakian adalah terus berjalan. Karena semakin lama kita berhenti maka dingin semakin terasa.

Perjalanan menuju pos 2 jalur yang kami lewati semakin menantang. Terdapat banyak tanjakan yang cukup curam dengan kemiringan yang lumayan. Tantangan lainnya adalah tekstur tanah yang berpasir dan berdebu. Saya harus sangat berhati-hati saat mencari pijakan. Jika salah, bisa saja terperosok. Belum lagi kami harus sabar antre satu per satu untuk berjalan dan menghindari debu yang terbawa oleh pendaki di depan kami. Untungnya, saya sudah mengenakan masker dan kacamata. Pun demikian dengan pendaki lain yang sudah mempersiapkannya. Jalan yang licin membuat pendaki saling mambatu untuk menanjak. Meski tak saling kenal sebelumnya, pendaki tak sungkan mengulurkan tangannya pada pendaki lainnya.

Sampai di post 2, kami langsung menurunkan carrier dan duduk untuk beristirahat. Ada rasa ingin menyerah dan mengakhiri pendakian yang sebenarnya belum seberapa ini. Apalagi saat melihat ke arah puncak yang masih cukup jauh. Hanya terlihat kerlap kerlip headlamp pendaki lain di jalur pendakian. Beberapa teman memberikan semangat pada saya dan beberapa teman pendaki pemula lainnya, dan mengatakan puncak tinggal 2 tanjakan saja. Ah, lagi-lagi dusta pendaki saya dengar lagi. Hufh!

Setelah melewati track yang cukup sulit, saat hampir tengah malam sampailah kami di pos 3. Di pos ini terlihat banyak tenda warna-warni telah berdiri. Badai angin terlihat kencang menerpa tenda-tenda tersebut. Mba Desi, salah seorang dari rombongan kami tengah menggigil kedinginan. Karena kawatir jika ia hipotermi, kami memutuskan untuk mendirikan tenda di pos 3 ini, dan melanjutkan pendakian esok pagi. Apalagi track yang harus kami lalui terlihat semakin curam. Tiga tenda kami dirikan. Kami pun segera masuk dan memasak air untuk membuat kopi. Di luar tenda, badai semakin kencang, doa selalu saya lafalkan meski masih ada sedikit kekawatiran. Sayapun berusaha memejamkan mata meski sleepingbag tak dapat menahan dinginnya malam. Pagi menjelang, kami pun naik ke atas bukit untuk menikmati sunrise.

Siluet pagi
Sunrise
Saya dan sebagian teman lain melanjutkan pendakian selanjutnya, sedangkan sebagian lainnya bertahan di tenda. Melewati jalur yang semakin berdebu dengan kemiringan yang semakin tegak, ahirnya kami sampai di sabana 1. Sebenarnya kami masih bisa melanjutkan pendakian lagi, namun kami putuskan pendakian kami hentikan sampai disini karena teman lain tengah menunggu di tenda. Sayang, kami juga melewatkan moment upacara bendera, karena saat sampai di sabana 1 upacara telah selesai dilaksanakan. Tapi minimal, saya masih bisa memberikan hormat pada bendera pusaka sang merah putih di ketinggian sabana 1 Merbabu.

Jalur dari Pos 3 ke Sabana 1

Dari sabana 1, kita dapat menikmati pemandangan yang indah ke arah Gunung Merapi. Saat cerah, terlihat juga lautan awan dan kita berada di atasnya. 




Semakin siang, kami kembali ke tenda untuk memasak. Selesai sarapan kami pun berkemas dan tak lupa ambil foto bersama. Pengalaman yang sangat luar biasa bagi saya. Merayakan hari kemerdekaan di atas gunung untuk pertama kalinya, meski tak sampai puncak namun kami masih tetap dapat melihat betapa gagahnya bendera merah putih berkibar di atas gunung. Jayalah Bangsaku, Jayalah Negeriku, Dirgahayu Indonesia!

Bersama teman-teman Backpacker Joglosemar